Rabu, 01 Agustus 2012

MUSIBAH DIBALIK MUSIBAH


Bang Pendi jadi serba salah. Kata Pak Ustaz, tidur siang di bulan puasa seperti dihitung ibadah. Katanya sih, daripada bergunjing atau membicarakan orang lain malah bikin dosa, memang lebih baik tidur. Tapi Enyak dirumah malah ngedumel terus kalau melihat Bang Pendi tidur. Kalau dipikir-pikir Bang Pendi memang sungguh terlalu. Mentang-mentang tidur termasuk ibadah, sehabis makan sahur dia langsung tidur dan baru bangun lagi menjelang Maghrib, ya jelas saja Enyak marah-marah. Karena merasa nggak enak diomelin terus, akhirnya Bang Pendi merubah agenda hariannya dari tidur siang diganti dengan memancing. Seperti hari ini, Bang Pendi telah siap dengan pancingnya menuju ke sungai kecil dekat rumahnya. Tak lupa ia membawa lontong dan bakwan dalam kantong plastik. Bila keadaan darurat atau laparnya tak tertahan, mau tak mau lontong dan bakwannya ia sikat, tapi asal nggak ada yang lihat… hehe.


Tapi entah mengapa, lagi-lagi ia bernasib sial. Niatnya untuk memancing malah berujung musibah. Bang Pendi jadi berpikir..”Apakah karena ia kualat oleh sumpah para sesepuh cacing yang marah karena melihat anak dan cucunya diambil paksa saat mereka tidur siang ataukah para ikan mujaer atau ikan sapu-sapu sudah kompak menyewa pawang pancing agar mereka tidak terpancing Bang Pendi.”
Entahlah… tapi yang pasti, saat Bang Pendi akan melempar mata pancing, ia malah terpeleset. Lalu ia tak kuasa menahan keseimbangan hingga akhirnya tercebur ke sungai. Bang Pendi sempat megap-megap karena memang ia tidak bisa berenang walau akhirnya berhasil ke tepi dengan susah payah. Sambil tengak-tengok kekanan dan kekiri dan berharap tak ada yang melihat ia tercebur karena pasti ia akan jadi bahan tertawaan. Bang Pendi menyumpah-nyumpah sendiri walau tak urung ia menjadi geli sendiri mentertawakan kebodohannya. Dan kalau saja Bang Pendi tahu kalau saat itu para ikan mujaer dan sapu-sapu cekikikan mentertawakannya tentu akan bertambah gondok.


Tubuh Bang Pendi basah kuyup, alat pancingnya juga sebelah dari sandal jepitnya hanyut terbawa arus sungai. Itu belum seberapa, yang paling membuatnya sedih ialah hape jadulnya jadi rusak gara-gara terendam air. Sekarang Bang Pendi jadi bingung sendiri, apakah langsung kembali kerumah atau tidak. Masalahnya cuaca sedang panas-panasnya dan bila ada yang melihatnya sudah pasti ia akan jadi bahan tertawaan. 

Beruntung, tak lama kemudian lewat si Jabrik dijalan tak jauh dari tempat Bang Pendi tercebur tadi. Terdengar oleh Bang Pendi, si Jabrik tengah bersenandung lagu ‘Yogyakarta’ dari KLA.

“Ijinkanlah aku untuk pulang paaagiiii… bila hari mulai sepi tanpa tukang roootiiii…” Senandung asal si Jabrik.

“Hei.. Jabriiik.. Jabriiikk!” Panggil Bang Pendi. Si Jabrik jelas saja kaget dan hampir lari ketakutan.

“Ah, sialan lu Pen! Gua kirain biawak yang manggil-manggil gua...”

“Elu yang sialan. Masa ganteng-ganteng begini dibilang biawak. Bukan biawak tapi kudanil! Sini lu... tolongin gua!”

“Ya elah.. tolongin apaan sih? Elu aje yang kesini. Lagian ngapain juga elu disitu, mau cari wangsit?”

“Sebenernya gua mao mancing Brik tapi barusan gua kecebur..” Jawab Bang Pendi sendu. Si Jabrik langsung tertawa ngakak.

“Ah, elu yang ngada-ngada aje Pen. Gua rasa elu sengaja nih, sambil kelelep minum air! Lagian elu mancing ginihari, emangnye elu kagak tau ini bulan puasa? Ikan juga lagi pada puasa Pen...” Si Jabrik meneruskan tawanya. “Kalaupun ini bukan bulan puasa, elu salah kalo mancing jam 2 siang gini. Kalo mao mancing mah jam 11-an Pen, ikan-ikan masih pada laper karena belon makan siang. Kalo jam segini mah, ikan-ikan baru dari warteg, jadi masih pada kenyang” Si Jabrik ngakak lagi.

“Ah, sialan lu. Bukannya bantuin, malah ngetawain gua. Kalo ikan sih sudah gua nggak pikirin lagi, masalahnya sekarang hape gua nih jadi rusak gara-gara kerendem aer.”

“Yah, hape jadul gitu elu tangisin. Ya sudah ganti aja sekalian sama BB..”

“Ah, ogah gua Brik! Gua pernah BBM-an seharian pake BB keponakan , badan gua malah jadi lemes.”

“Lho.. kok bisa?” si Jabrik keheranan.

“Ya iyalah. Gimana kagak lemes kalo sebentar-sebentar gua ke wc karena Berak-Berak Mencret” ucap Bang Pendi sambil nyengir. Si Jabrik gondok.

Dari dulu sialnya Bang Pendi memang nggak hilang-hilang. Sudah kecebur, rusak hape pula.  Padahal dikit-dikit lagi lebaran, kalau dia nggak punya hape dia nggak akan bisa ngirim sms lebaran ke yayangnya, hehe. Sekarang Bang Pendi sedang berpikir, bagaimana caranya membentuk panitia “Koin peduli Pendi” agar dia bisa beli hape lagi, hehe.