Rabu, 07 Juli 2010

PT. JENGKOL LEGIT PULEN

Diruang rapat direksi, semua staf sudah berkumpul. Mereka masih menunggu pak Pendi Van Burick MBA ( Muka Bonyok Ancur ) yang belum hadir untuk memimpin rapat. Tapi tak lama yang ditunggu datang, pak Jabrik Kucay Hotae sebagai wakil direktur langsung merapikan dasinya lalu.." Selamat pagi...cikgu ! " ( halaaaah...dia kelepasan gara-gara keseringan nonton Upin & Ipin. Para staf langsung cekikikan, pak Pendi melotot ).
" Selamat pagi saudara-saudara, seperti biasa pagi ini kita akan mengadakan rapat koordinasi rutin dan seperti biasa pula saya ingin memulai rapat ini dengan mendengar laporan dari setiap divisi. Silahkan dimulai dari divisi penjualan, Diana...jangan lupa di catat ya ! Eh...kenapa kamu, kok kelihatan duduknya gelisah gitu ? " Tanya pak Pendi kepada Diana Kisut Keset..sekretarisnya.
" Anu pak...melihat bapak saya jadi pengen.." Ujar Diana Kisut Keset malu-malu. Dada pak Pendi Van Burick langsung berdebar-debar...pagi-pagi gitu lho..! lalu dia mendekatkan wajahnya dan berbisik.." Sssst..jangan sekarang ! nanti-nantilah saat jam makan siang "
" Ngga bisa pak...sudah ngga tahan nih ! Saya ijin ke wc dulu deh pak..." Ujar Diana. Muka pak Pendi langsung memerah seperti tomat setengah busuk.." Sialan...kirain pengen apa, ternyata pengen buang aer.." Gerutu pak Pendi dalam hati, para staf cekikikan lagi.
" Sudah...sudah, ayo di mulai " Ujar pak Pendi menghilangkan malu.

Pak Abdu Dadidu memulai laporannya.
" Dari divisi promosi dan penjualan melaporkan bahwa di awal kwartal tiga penjualan produk jengkol kita mengalami sedikit penurunan. Hal itu bukan disebabkan kapasitas produksi atau kwalitas produk kita yang menurun tetapi karena produk kita kalah bersaing dengan produk impor dari negara Muangthai BuangThai. Produk mereka lebih besar dibandingkan dengan produk kita, barangkali karena kebijakan pemerintahnya yang meminta penduduk untuk buang kotorannya di bawah pohon sehingga tanahnya lebih subur. Selain itu ada satu lagi kelebihannya pak, yaitu produk jengkol mereka juga tersedia berbagai macam rasa...ada jengkol rasa nanas, jengkol rasa mangga bahkan jengkol rasa strobery " Ujar pak Abdu Dadidu. Dahi pak Pendi langsung berkerut.." Gimana ceritanya tuh, bisa begitu ? " tanyanya dalam hati.
" Kok bisa ? saya malah belum coba tuh...Nah terus apa langkah antisipasinya ?" Tanya pak Pendi kemudian.

" Ya pak...kami sudah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan penjualan. Pertama...kami berupaya melakukan kerjasama dengan Badan Eksekutif Mahasiswa dari setiap perguruan tinggi agar dalam setiap demonstrasi dapat kita sokong dengan satu atau dua truk jengkol untuk aksi lempar polisi. Selama ini aksi lempar mengunakan batu, selain berbahaya...untuk cari-cari batupun akan makan waktu. Nah..dengan adanya jengkol produk kita, selain tak terlalu sakit setelah demo jengkolnya juga bisa dikumpulkan para penduduk untuk dimakan..." Ujar pak Abdu Dadidu. Pak Pendi Van burick hanya manggut-manggut senang.
" selain itu, kami juga mulai mendekati para petinggi polri agar juga menggunakan produk jengkol kita untuk meredam para pendemo. Selama ini polisi biasa menggunakan water canon atau gas air mata yang kami pikir biayanya cukup mahal. Nah...kita akan buat produk olahan berupa cairan dari saripati jengkol yang bila disemprotkan ke para pendemo akan menimbulkan bau menyengat. saya jamin demo akan segera bubar.." Ujar pak Abdu Dadidu menyelesaikan laporannya. Para staf langsung tepuk tangan mendengar ide jenius dari pak Abdu tapi tidak ada respon dari pak Pendi. Beliau terlihat terkantuk-kantuk dengan air liurnya yang menetes-netes di meja karena semalam dirumah naik sampai 3 kali ( naik ke atap benerin genteng bocor...maksudnya ).

" Hoiiii...baru ditingal sebentar ude tidur aje lu Pen ! nih...pesenanlu..." Kate si Jabrik sambil nyerahin nasi bungkus.
" Ah...sialanlu ! gangguin aje. Lauknye apaan nih..." Tanye bang Pendi
" Ya...jengkol rendang pesenan lu..!"
" Mantaaaaap....!! " Kate bang Pendi seneng. ( ck..ck..ck...saking kepengen makan jengkol sampe ngimpi jadi direktur PT JENGKOL LEGIT PULEN...hehhehehe...)


56 komentar:

  1. hahahhaah..duch..duch..bikin sakit perut nich ceritanya, lucu sekali...
    jadi gak ngantuk..

    BalasHapus
  2. Walah dasar kang pendi. Ana wae utek e. Tapi bagus cukur menghibur hati yang sedang gundah gulana di tinggal sang kekasih *walah kok malah curlong* yo wis kang pendi tetep semangat. Ari pengin jengkol ojo sampe kebawa mimpi yo.he..he...

    BalasHapus
  3. jiyaaah
    ada2 aja....
    bikin gih bang pt jengkol :D

    selamat hari rabu, bang pendi
    semoga hari ini menyenangkan :D

    BalasHapus
  4. ckkk... ckkk... salam saya buat Diana. Salam sobat :)

    BalasHapus
  5. wkwkwkwkwkwk...
    sampe segitunya...

    aku gak doyan jengkol....
    ^_^

    BalasHapus
  6. Engga boleh makan jengkol ntar mukanya kayak jengkol..hehehee...

    bang pendi punya jabatan tinggi, keren. :D

    BalasHapus
  7. wakkkakk..gokill abis...btw, kok stroberi busuk? jengkol rasa stroberi kyk apa ya

    BalasHapus
  8. bang pendi say "jengkol,, uuu sedapnyeee" (ala ehsan upin ipin) :p

    BalasHapus
  9. wkwkwkwkwkwk
    bisa aja bang pendi bikin ceritanya...
    salam hangat dan sukses selalu bang.

    BalasHapus
  10. hiakakak~ harapan bang pendi yg tak kesampian jadi direktur xD

    BalasHapus
  11. keren sob, kisahnya bisa bikin perut ikutan jadi muLes karena kebanyakan ngakak.

    kunjungan perdana, sekaLian ijin menjadi foLLower di bLog ini. saLam kenaL.

    BalasHapus
  12. wahhh dari namanya ajah udah serem ya sob
    hehehe
    seumur2 belum pernah makan jengkol
    cklckkck

    BalasHapus
  13. bang pendi penggemar jengkol banget yah :P

    BalasHapus
  14. waduhh..untung cuma mimpi..
    klo beneran ada PT yg mengolah jengkol.. apunnnn dahh.... tp ide jengkol diolah jaid beraneka rasa boleh juga tuh... hahahahahaa..... :P

    BalasHapus
  15. hihihihi kocak! :D

    BalasHapus
  16. Hemmm, sibuk ngebayangin jengkol yg legit pulen.
    Kayak apa ya kira2 rasanya...?

    BalasHapus
  17. Aku sih gak suka jengkol... :p

    BalasHapus
  18. saya juga suka dengan rendang jengkoL, tapi yang jadi masaLah dampaknya itu Lho. hehehe...

    BalasHapus
  19. emang mukanya pak pendi kaya kakus ya?? ahaha,,
    oiya, ane pesen jengkol rasa keju ya! ada ngga?? hahaha

    salam kenal :)

    BalasHapus
  20. mudahan aj ya mimpi bang pendi punya perusahaan kesampaian

    BalasHapus
  21. mudahan aj ya mimpi bang pendi punya perusahaan kesampaian

    BalasHapus
  22. Ternyata cuma mimpi doang. Tapi nggak papa, yang penting pernah ngerasain jadi pimpinan perusahaan meski lewat mimpi saja

    BalasHapus
  23. Bang Pendi.., aku datang bawain semur jengkol... hehehe

    BalasHapus
  24. bawain semur jengkol dan nasi pulen akh. soal stroberi it's okey kok.

    BalasHapus
  25. Ha ha ha ha...jebule mung ***** ha ha ha !

    sampean selalu lucu Kang!

    BalasHapus
  26. idenya keren juga.. kalo tawuran tinggal ngelempar jengkol.. hihihihi

    BalasHapus
  27. dipikirnya pengin apa? hahahaha GRRRRR

    BalasHapus
  28. halo bang pendy...baru nyetor muka lagi dirumahnya pendi...he,he,he

    ha,ha,ha...paling suka dengan kebijakan pemerintah buang hajat di bawah pohonnya...he,he,he

    saran yang jitu buat pemerintah kita tuh mas, mgitung2 hemat biaya pembelian pupuk...:D

    BalasHapus
  29. hahahaha namanya jorok2 nih :p eh ada tuh deket rumah saya jalan namanya gang jengkol!

    BalasHapus
  30. kaLo mampir kesini enak nih, seLaLu disuguhi oLeh makanan kesukaan sampe muLes. hehehe... piss ah (canda-red).

    BalasHapus
  31. Jiah.. ternyata,,, setelah berlama lama mbaca.. tapi gokil abis sob.. manteb neh...

    BalasHapus
  32. hahahaha.. kocak, dari awal udah bikin penasaran!!

    ikutan books-of-dela giveaway ya! bisa dapet satu dari tujuh buku gratis yang dibagiin! :)

    BalasHapus
  33. pagi-pagi buka blog langsung kesini pak untuk mencari joke fresh penambah semangat menjalani hari

    BalasHapus
  34. ahahaha... Cerita sobat sangat menarik, ada beberapa makna yg bisa saya ambil dsini. Thanks

    BalasHapus
  35. jiakaka ka
    pengen jengkol rupanya

    BalasHapus
  36. dasar pendi ngeres aja pikirannya. hehhee

    BalasHapus
  37. ternyata cm mimpiii... padahal kirain derajat bang pendi udah naek gara2 udah bisa jadi pimpinan rapat..

    BalasHapus
  38. masih suka dengan rendang jengkoLnya, hihihi...
    kunjungan di awaL pekan yang masih dini, untuk menyongsong hari yang penuh tantangan. saLam sukses untuk aktifitas dunia bLogging dan aktifitas di dunia nyata.

    BalasHapus
  39. enakan jengkol rendang atau jus jengkol ya??

    BalasHapus
  40. huahaha..
    odenya ma ada aja, tapi ada bagian yang sedikit menjijaykan...

    bang pendi, gimana ya cara jadiin aja jengkol lebih prestisius??? biar gak dipandang sebelah mata??

    BalasHapus
  41. hahaha.. kocak bgt deh.. segitunya bgt sama yg namanya jengkol..
    :))

    BalasHapus
  42. suka jengkol ya bang?mimpi kan sekarang,siapa tahu ke depan menjadi kenyataan hehe.Maaf baru bisa blogwalking,

    BalasHapus
  43. Dari judulnya aja lucu, apalagi baca artikelnya...ajib..semoga sukses selalu dan saya tunggu kunjungannya di website saya.thx salam persahabatan

    BalasHapus
  44. hahha.. ga bisa nahan ketawa aku Sob....tapi klo Jengkolnya buat si Bang Pnedi aja deh aku ga doyan hhe....

    happy blogging n Semangat !!!

    BalasHapus
  45. wahaha..kocak nih bang, pinter ngerangkai kata-katanya..BuangThai,haha..

    BalasHapus
  46. hahahaahaa...ternyata pak pendi MBA lagi ngorok rupanya...
    eh, idenya keren juga tuh, kayanya jengkol lbh mematikan daripada batu deh, boleh tuh dicoba sama mahasiswa2 yg demo...hihihi...

    BalasHapus
  47. kayak beras pulen aja. hehehe

    BalasHapus
  48. Wah jadi tersenyum sendiri nih kala baca postingan PT. Jengkol Legit Pulen. Untuk refreshing setelah kerja seharian. Cerita yang kocak namun juga mengena sekali. Tapi moga-moga negara tetangga kita tidak marah lho diplesetkan seperti itu. Walau bagaimana dia lebih unggul dari kita lho. Kami amat setuju buah jengkol untuk diteliti lebih lanjut, mungkin efektif melawan para pendemo dengan baunya yang dahsyat. Dijamin akan cepat bubar ya, daripada pakai gas air mata yang cuma memedihkan mata. Ide yang bagus bang Pendi.

    BalasHapus
  49. wah thanks ya mas udh mampir berkunjung...
    niat saya untuk bertukar link dengan semua blog termasuk yang PR nya 0 itu hanya membantu saja ....,

    karena dulu saya pernah punya pengalaman deskriminasi ama blogger Songong yang PR nya 2..., Sakit hati banget... masih inget saya sampai sekarang... hahahahhahahahaha

    oh ya blog yang ini udh di link back belum...?

    BalasHapus
  50. wkwkwkwk,, ada-ada saja dikau sob :D

    BalasHapus
  51. hehe..tulisannya bagus :) enak dibaca :) benar-benar blogger yang hebat..
    blognya dua-duanya sudah saya follow, bagus banget !

    terima kasih ya udah follow blog saya :) maaf balas komen nya lama, lagi turun semangat nge-blognya :(

    salam kenal !

    BalasHapus
  52. Bang Pendi ngayal mulu. Tapi jengkol pulken dan legit kalo di balado asek juga tuh bang, hehe.

    BalasHapus
  53. koneksi inet saya sedang tidak bagus, mohon maaf tidak bisa berLama-Lama. untuk sementara tidak bisa baca-baca postingannya om, hanya mnegucapkan selamat beraktifitas dan saLam sukses seLaLu.

    BalasHapus
  54. Et dah... masih jengkol aja sarapan disini.... lama2 bisa mabok jengkol nie bang haha,...happy blogging n met aktivitas Bang...

    BalasHapus
  55. wakakakakakakakaka
    gokil abis,,,
    saya sampai sakit perut ngkakak mulu,,,

    BalasHapus