Senin, 21 Maret 2011

BUKU? TAKUT AH....

Dari dulu, bangsa Indonesia memang terkenal kurang suka baca buku. Itu bisa dilihat minat baca penduduknya yang hanya menempati peringkat 96 sedunia (th 2010). Dan sekarang malah tambah parah, jangankan baca buku, ngeliatnye aje banyak orang yang pade takut. Apelagi kalo bukunye rade-rade tebel, beeuuuh! kagak bakalan dicolek-colek dah. Takut meledak! hehehe. Untungnye di rumah Bang Pendi kagak ade buku yang tebel. Kalopun ade, paling-paling buku bon hutangnye Bang Pendi, hehehe.

Nah, saking takutnye. Jangankan orang awam, pak polisi aje pade takut. Dan sekarang, buku ude kayak selebritis bahkan ngelebihin selebritis. Bayangin aje, gara-gara buku yang geletak di warteg ude jadi bahan tontonan orang banyak, ude gitu dikawal ame polisi bersenjata lengkap. Aura Kasih bakalan lewat dah!
Bang Pendi yang kebetulan lewat, sebenernye pengen liat lebih jelas juga. Tapi berhubung die mao nganter pesenannye Koh Achong, diepun cuma ngelongok sebentar terus langsung mao pergi. Eh, baru aje mao pergi ade polisi yang tereak....

"Hei, kamu. Berhenti!" tereak ntu polisi. Bang Pendi kaget bangat dan die langsung berhenti. Orang-orang yang denger bentakan polisi ntu langsung minggir-minggir ngejauihin Bang Pendi.

"Letakkan bungkusan di tanah, dan angkat tangan!" Bang Pendi tambah gemeter. Die langsung taroh bungkusan ditanah lalu nurutin pak polisi untuk angkat tangan.

"Apa isi bungkusan itu? bom ya?"

"Bu...bu..bukan pak! itu cuman....."

"Jangan bohong kamu!" bentak polisi itu lagi. Terus salah satu temannya yang sudah memakai baju anti bom diminta untuk memeriksa bungkusan itu pake sinar x. Nggak lama dia laporan....

"Didalam bungkusan itu ada beberapa selongsong pipa pendek, beberapa lempengan dan 1 bungkus cairan yang saya duga cairan kimia. Tapi menurut saya, itu baru bahan dan belum dirakit" katanya.

"Ya sudah, langsung buka saja" perintah atasannya.

Dan polisi tadi mulai membuka bungkusan itu pelan-pelan. Nggak lama kemudian, tiba-tiba saja polisi tergeletak di tanah dan berguling-guling. Polisi yang lain juga orang-orang yang menonton langsung menyingkir karena mereka pikir sang polisi terkontaminasi cairan kimia, tapi kemudian polisi itu membuka helm penutup kepalanya dan barulah ketauan kalau dia sedang ketawa ngakak. Ternyata di dalam bungkusan ada lontong 5 biji, risoles 5 biji, bakwan toge 5 biji serta 1 bungkus plastik sambel kacang. Orang-orang yang nonton pade ngakak.

"Tuh kan pak, ape saya bilang. Bukan bom kan!" kata Bang Pendi sedikit lega.

"Kamu sih, bungkus lontong aja rapih bener!" balas sang polisi sambil nahan-nahan tawa.

24 komentar:

  1. hahah, gara-gara trauma buku yang meledak karena dipasangin bom.. semua jadi takut.

    e lhadhalah, kalo isinya lontong mah saya juga mauuu atuuh..

    BalasHapus
  2. hhhhh gimana cara bungkus lonthong jadi rapi ?, pasti ada tambahan tali pita pink sebagai pemanis kado.
    .....
    Bom Buku secara tidak langsung telah mencetak trauma terutama anak-anak bahwa buku tebal = bahaya. Ini akan menjadi sangat tidak baik untuk masa depan bansa ini.
    Belum lagi para pengusaha ekspedisi yang semakin ketar-ketir, penerbit buku dan penjual buku.

    BalasHapus
  3. @ Gaphe : bener tuh bang! kayaknya banyak yg trauma sama bom. Klo soal lontong ples bakwan kyknya cocok nih pagi2, sebelum ngupi..:)
    @ Pak Sis : lontongnya ditaruh di kardus sepatu pak, baru dibungkus! hehe

    BalasHapus
  4. Sekarang pada takut bawa buku!

    BalasHapus
  5. kue lupisnya lupa tuh bang...hihihih

    BalasHapus
  6. @ ncs : takut sih enggak, klo bawa satu sih gapapa. tapi klo banyak males, berat soalnya! :)
    @ Sarah : Iye Non, kelupaan! abis enyak belon bikin sih...hehe

    BalasHapus
  7. nggak usah takut noor, ntar kalau meledak pasti juga terasa..hahahhhaa\piss

    BalasHapus
  8. Kita tentunya prihatin dengan peringat baca buku Indonesia yang menempati posisi 96 dunia. Baca buku belum menjadi menu yang utama dalam kehidupan di masyarakat. Kaitan dengan baca buku ini, kami amat terkesan dengan seorang asing yang membaca sebuah buku disela perjalanannya naik kereta api menuju Jakarta. Dalam perjalanan seperti ini kami biasanya hanya membeli koran dan tabloid untuk bahan bacaan, tidak pernah baca buku. Kapan budaya baca buku di Indonesia hidup dan berkembang dalam masyarakat.
    Betul sekali, saat ini 'buku' menjadi selebritis top Indonesia. Dimana-mana banyak dibicarakan. Kita harus waspada bila menerima kiriman 'buku tebal' dari orang yang tidak dikenal, jangan-jangan itu buku yang berisi bahan peledak. Namun kadang tindakan kita berlebihan. Waspada dan waspadalah jangan sampai menjadi korban sia-sia.

    BalasHapus
  9. semua mulai pobia dgn paket buku nih ..!!!!

    BalasHapus
  10. Met pagi bang pendi :D

    Wah ane telat nie nyampe sini hhe..

    GUBRAK!!!! ane kira bang pendi bner2 bawa BOM, eh ternyata Lontong 5 biji yg dikira selongsong pipa BOM wkwkwk...... tapi tuh Lontong klo ditaro Cabe rawit tengahnya bisa jadi BOM perut juga bang haha....

    Ude ah ane pamit lanjut gawe dlu ye...

    Semangat n happy blogging bang....

    BalasHapus
  11. mending bagi akku deh risolesnya..jadi lapar nih.lontongnya enak gak? hehee

    BalasHapus
  12. Om... DIja itu mau ulang tahun yang ke 1
    bukan yang ke 2 Om...

    BalasHapus
  13. hahahahhaha...aduh Bang Pendi udah bikin geger para polisi rupanya.
    Ngomong2 resolesnya enak kayaknya Bang.

    BalasHapus
  14. jd lontong itu dikira selongsong pipa buat bom??capek dee...hehe
    tapi bener dah, gr2 kejadian d tipi soal bom buku, semua org jadi pada parno...semoga keadaan cepet kembali aman (y) :)
    ^___^

    BalasHapus
  15. wakakakaka lagi pada trauma sama buku kali bang makanya begitu :p lucuu nih. 'bungkus lontong aja rapih bener.' hahaha.

    BalasHapus
  16. wkk...wah,ane jd takut bawa buku ni.kapan ni maen keblog ane lg

    BalasHapus
  17. kasian si buku ya bang,, ibaratnya sudah jatuh eh,, ketimpa tangga pula... ck ck ck ck

    BalasHapus
  18. hahaha, polisinya su'udzon aja tuh :p (ato bang pendi yang emang mencurigakan ya?wkwkwkw)

    bom buku memang memprihatinkan. Indonesia yg pada awalnya sudah rendah minat bacanya sekarang malah dibikin phobia..hhhh
    dan paling nyebelin, buku yg saya cintai sekarang jadi dibenci, hohoho

    BalasHapus
  19. teror bom menggunakan buku memang meresahkan ya... tapi kadang tingkat was-was juga terlalu berlebihan >,<

    BalasHapus
  20. Hm, bang Pendi ikut lebay deh. Padahal yang kita iat di tv udah kek sinetron, gak bisa 100 % dipercaya, hehe.

    BalasHapus
  21. aku juga punya trauma ama yang namanya BUKU bang pendi..

    tiap masuk perpustakaan,tanpa diminta ni kepala langsung cenat cenut hehehehe... :)

    BalasHapus
  22. huhu... kasian anak2 kalo mpe gak mau baca buku gara2 bom buku... kasian kalo perpusnya sepi... kasian lontongnya kalo gak dimakan,,,buat saya aja ya,hehe

    BalasHapus
  23. saya ga nolak dikirimin buku, tapi ga pake bom.

    btw, saya ijin share y.

    seorang adik dari anak didik teman saya saat ini sedang membutuhkan bantuan seikhlasnya, baik berupa doa untuk kesembuhannya maupun dalam bentuk finansial. Saat ini dana yang terkumpul baru sekitar 3,5 juta, sementara yang dibutuhkan sekitar 50 juta.

    info lebih lengkapnya bisa dilihat di sini.

    Nurul Safika

    silahkan di share ke rekan-rekan yang lain.
    insya Allah, kebaikan anda semua mendapatkan balasan ridho Allah SWT.
    terima kasih.

    BalasHapus
  24. hehehe... teror buku dimana mana sih bang. jadinya masyarakat pada parno ketika melihat sebuah buku. bahkan untuk buku yang tidak mengandung bom sekaligus.

    i like your style bang.

    BalasHapus